Kuis Natal Berhadiah Mobil BMW

By: H. Insan Latif Syaukani Mokoginta (Wencelclaus)

KUIS NATAL YESUS SINTERKLAS BMW

Menyambut Natal, Pendeta Muhammad Nurdin menulis buku Selamat Natal Menurut Al Qur’an. Pada halamn 11-12 ia  menuduh Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam pernah beragama Kristen dan merayakan Natal bersama dan mengucapkan Selamat Natal Qurani. Untuk menanggapi hujatan pendeta ini, kami tampilkan artikel Natal tulisan H Insan LS Mokoginta (Wencelclaus), muallaf mantan Katolik. Semoga tulisan ini bisa meredam hujatan Pendeta Nurdin. (redaksi)

::

PERTANYAAN:

Mana dalilnya dalam Alkitab yang menyatakan Yesus lahir pada tanggal 25 Desember dan perintah untuk merayakan Natal? Jika ada umat Kristiani atau siapapun yang bisa menunjukkan dalilnya dalam Alkitab (Bibel) bahwa Yesus lahir pada tanggal 25 Desember, kami sediakan hadiah uang tunai 10 juta rupiah dan sebuah mobil BMW baru untuk satu pertanyaan ini.

Iklan

Natalan Bukan Milik Yesus, tapi Hari Ulang Tahun Kelahiran Dewa Kafir

Bagi umat Kristen, Natal 25 Desember adalah hari besar yang dirayakan dengan sepenuh suka cita dan kemeriahan. Hari ini diyakini sebagai peristiwa kelahiran Yesus Kristus ke dunia (Dies Natalis of Jesus Christ). Peringatan ini menjadi penting, karena mereka meyakini Yesus sebagai tuhan dan juru selamat. Dengan kata lain, perayaan Natal bagi umat kristiani adalah memperingati hari ulang tahun kelahiran tuhan.

Mengapa mereka merayakan hari ulang tahun kelahiran Yesus tanggal 25 Desember? Apakah Yesus benar-benar lahir tanggal 25 Desember?

Sebenarnya, semua teolog Kristen sepakat bahwa Yesus tidak lahir pada tanggal 25 Desember. Meski demikian, para teologi berselisih pendapat mengenai tanggal lahir Yesus.

Baca lebih lanjut…

Skandal Misi Natal: Kristenisasi Berkedok Maulid Nabi

Natal dan Tahun baru adalah momen yang paling bahagia bagi umat kristiani. Mereka bersukacita merayakan kelahiran Yesus Kristus yang mereka yakini sebagai tuhan, juruselamat dan jurudamai.

Dengan keyakinan itu, para pendeta dan penginjil berusaha agar umat Islam juga merasakan damai Natal sebagaimana yang mereka rasakan. Sayangnya untuk “berbagi kasih” Natal itu, mereka menghalalkan segala cara, termasuk misi tipu muslihat.

Misi tipu muslihat Natal itu nampak jelas dalam brosur yang memakai nama samaran “Al-Barokah.” Bagi umat Islam yang awam, brosur lipat ini sangat menarik. Lihat saja, pada halaman depan tertulis judul “Allahu Akbar Maulid Isa Alaihissalam” yang dihiasi dengan kaligrafi khat Arab “Maulidun Nabiyyi ‘Iisaa ‘Alaihissalaam.” Tanpa wawasan yang memadai, kaum awam akan mengira brosur full colour ini sebagai bacaan Islam penguat akidah. Yang lebih mengecoh lagi, brosur empat halaman ini mencantumkan lima nas Arab ayat Al-Qur’an dan hadits Nabi.

….Misi tipu muslihat Natal itu nampak jelas dalam brosur yang memakai nama samaran “Al-Barokah.” Bagi umat Islam yang awam, brosur lipat ini sangat menarik….

Baca lebih lanjut…

Jika Kisah Bintang Betleham dalam Bibel Benar, Maka Yesus Lahir 17 Juni

LOS ANGELES (voa-islam.com) – Jika legenda tiga orang majus dan bintang Betlehem dalam kisah kelahiran Yesus yang diceritakan dalam Alkitab itu benar, bisa diprediksikan bahwa Yesus tidak lahir tanggal 25 Desember, melainkan 17 Juni.

Legenda mengenai bintang yang muncul di langit tepatnya di kota Betlehem yang memimpin tiga orang majus ke palungan, tempat di mana bayi Yesus terbaring telah diperdebatkan selama beberapa waktu, demikian dirilis Telegraph, Senin (13/2).

….dapat diprediksikan tanggal yang tepat bagi hari Kelahiran Kristus yaitu jatuh pada 17 Juni, abad kedua Sebelum Masehi….

Baca lebih lanjut…

Menjawab Hujatan Kristen Rasialis: Islam Mengimani Nabi Keledai Liar?

israel yahudi kristen alkitab bibelBy: A. Ahmad Hizbullah MAG

Website: http://www.ahmad-hizbullah.com
SMS/Whatsapp: 08533.1050000 || BBM: 54B134C5

.

Satu-satunya ayat Alkitab (Bibel) yang paling sering disalahgunakan para misionaris Kristen untuk melegitimasi kebencian terhadap umat Islam, Nabi Muhammad SAW dan bangsa Arab adalah kitab Kejadian 16:12:

וְהוּא יִהְיֶה פֶּרֶא אָדָם יָדֹו בַכֹּל וְיַד כֹּל בֹּו וְעַל־פְּנֵי כָל־אֶחָיו יִשְׁכֹּן׃

VEHU YIHYEH PERE ‘ADAM YADO VAKOL VEYAD KOL BO VE’AL-PENEY KHOL-‘EKHAV YISYKON

(Seorang laki-laki yang lakunya seperti keledai liar, demikianlah nanti anak itu; tangannya akan melawan tiap-tiap orang dan tangan tiap-tiap orang akan melawan dia, dan di tempat kediamannya ia akan menentang semua saudaranya).

Berdasarkan ayat ini, mereka sering menuding umat Islam sebagai kaum keledai liar dalam konotasi negatif dan jahat. Perhatikan ungkapan dalam artikel “Apakah Ishmael Juga Salah Seorang Dari Para Nabi?” yang diunggah di situs kristenisasi berkedok Islam ####bacaquran.com berikut:

“Salah satu tokoh dalam kitab suci yang dikagumi umat Muslim adalah Ishmael; apalagi nabi mereka dengan bangganya mengklaim bahwa ia adalah keturunan Ishmael yang merupakan salah seorang dari para nabi Allah. Bagaimana mungkin Ishmael adalah seorang nabi, sementara Perjanjian Lama sendiri menggambarkannya sebagai seorang dengan perilaku seperti “keledai liar,” yang tangannya akan melawan setiap orang dan tangan setiap orang akan melawan dia; dan dia akan tinggal berhadap-hadapan dengan semua saudaranya?” (Kejadian 16:12).” Baca lebih lanjut…

Menjawab Hujatan Penginjil Kristen Soal Babi Haram Cerai Halal

babi alkitab bibel kristen cerai

By: A. Ahmad Hizbullah MAG

Website: http://www.ahmad-hizbullah.com
SMS/Whatsapp: 08533.1050000 || BBM: 54B134C5 

Para penginjil Kristen merasa heran terhadap ajaran Islam yang mengharamkan babi tapi menghalalkan perceraian. Menurutnya, ajaran ini keliru, mestinya mengharamkan perceraian dan menghalalkan babi.

Dalam situs Kristen berkedok Islam (www.####islamdankaumwanita.com), tanpa menyebutkan referensi yang jelas, memulai dengan menuding dampak negatif syariat perceraian terhadap umat Islam di Indonesia. Menurutnya, tahun 2010, Indonesia yang notabene negara Muslim terbesar di dunia adalah negara dengan tingkat perceraian tertinggi, yaitu ratusan ribu perceraian setiap tahun.

Klaim ini adalah omong kosong besar. Justru berdasarkan statistik dunia, dari tahun ke tahun angka Perceraian di negara yang berbasis Kristen dan non Musim lebih tinggi daripada negara yang berbasis Muslim.

Situs resmi Gereja Sidang Jemaat Allah (gsja.org) merilis data pada tahun 2002, dari 28 negara yang memiliki tingkat perceraian tertinggi di dunia didominasi oleh negara-negara berbasis Kristen dan non Muslim. Susunan negara peringkat perceraian tertinggi di dunia adalah sbb: Swedia (54,9), Belarus (52,9), Finlandia (51,2), Luxembourg (47,4), Estonia (46,7), Estonia (46,7), Australia (46), United States (45,8), Denmark (44,5), Belgium (44), Austria (43,4), Czech Rep (43,3), Rusia (43,4), Inggris (42,6), Norwegia (40,4), Ukrania (40), Iceland (39,5), Jerman (39,4), Lithuania (38,9), Prancis (38,3), Belanda (38,3), Hungaria (37,5), Kanada (37), Latvia 34,4), Moldova (28,1), Slovakia (26,9), Portugal (26,2), Switzerland (25,5).

Baca lebih lanjut…

Pendeta Saifuddin Ibrahim: Murtadin yang Miskin Bahasa dan Buta Sejarah

By: A. Ahmad Hizbullah MAG
http://www.ahmad-hizbullah.com | SMS/Whatsapp: 08533.1050000 | BBM: 54B134C5

.

PENDETA SAIFUDDIN IBRAHIM getol menyebarkan misi penyesatan agar umat Islam mengikuti jejaknya, murtad meninggalkan Islam menjadi pemeluk Kristen. Pendeta kelahiran Bima-NSaifuddin IbrahimTB 26 Oktober 1965 itu merilis buku “Dialog Kristen–Islam” (Penerbit Amanat Agung Indonesia, Januari 2015).

Dalam Kata Pengantarnya pada alinea pertama, secara blak-blakan ia menantang bahwa buku ini ditulis dengan target khusus untuk umat Islam yang dia istilahkan sebagai “keturunan Ismael.”

Untuk menambah rasa percaya diri dalam meyakinkan pembaca, Pendeta Udin memamerkan sederet akademis sebelum menjadi pendeta: “Saya kuliah di Ushuluddin Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), kuliah Bahasa Arab, komunikasi, kuliah di STT jurusan Theologi. Bahasa kedua saya adalah bahasa Arab” (hlm 5).

Hanya orang bodoh saja yang percaya kepada bualan Pendeta Udin. Karena dibandingkan sederet latar belakang akademis yang dipamerkan itu, seluruh atraksi teologis dalam buku ini penuh dengan kesalahan yang tidak bisa ditolerir.

Udin mengaku pernah kuliah Bahasa Arab dan mengaku bahwa Bahasa Arab adalah bahasa keduanya. Padahal Bahasa Arab yang dipamerkan dalam buku ini salah semua. Misalnya, ketika melecehkan syariat ibadah haji, Pendeta Udin menulis sebagai berikut:

“Naik haji hanya bagi yang mampu. Muhammad bersabda demikian, “Al-hajjum mabruurun laisa lahu illal jannah,” artinya: orang naik haji mabrur balasannya adalah surga.” Gak mampu ya gigit jari” (hlm. 10).

Weleh-weleh…. Dengan tulisan rendahan dan kacau balau seperti itu dia berani mengaku lulusan UMS yang menguasai Bahasa Arab? Umat Islam tidak semudah itu untuk dibohongi pendeta. Jangankan santri pesantren atau sarjana Islam, siswa Madrasah Ibtidaiyah (SD) saja dengan mudah menilai bahwa tulisan Pendeta Udin itu salah dan ngawur.

Kalau Pendeta Udin benar-benar sarjana Islam yang menguasai bahasa Arab, mestinya kutipan hadits itu adalah seperti ini:

Dari Abu Hurairah RA, bahwa Nabi SAW bersabda:

الْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ

“Haji yang mabrur tidak balasan baginya kecuali surga” (HR. Bukhari dan Muslim

Bila ditranselitrasikan, nas Arab yang benar dalam hadits itu adalah sebagai berikut: “Al-hajju al-mabruuru laisa lahu jazaa’un illa al-jannah” atau “Al-hajjul-mabruuru laisa lahu jazaa’un illal-jannah.”

Menulis kata “al-hajju” dengan “al-hajjum” jelas memamerkan kebodohan bahasa. Karena kata nakirah (yang diawali dengan al tidak bisa ditanwin). Menulis “al-mabruuru” dengan “mabruurun” juga mempertegas kebodohannya, karena struktur kata ini adalah sebagai “na’at” yang harus memakai “al” dan tidak ditanwin, mengikuti (tabi’) kepada man’ut.

Menghilangkan kata “jazaa’un” dalam hadits tersebut semakin menambah daftar kebodohan Pendeta Udin, karena membuat terjemah hadits menjadi pincang.

Pendeta Udin tak layak mengaku-ngaku sebagai orang yang bisa berbahasa Arab. Bahasa yang dipamerkan itu bukanlah bahasa Arab yang benar, tapi bahasa orang sarap!!

MURTADIN UDIN PENDETA PHP

Seluruh argumen kemurtadannya amatiran kelas awam, jauh dari nilai akademis seperti yang diklaimnya. Pendeta Udin memaparkan bahwa alasan pertama meninggalkan Islam adalah kewajiban shalat yang sangat memberatkan.

“Ibadahnya harus memakai bahasa Arab, yang tidak dimengerti oleh mereka sendiri. Mau praktik juga susah, orang Islam sendiri juga akan putus asa kalau mengikuti dengan taat. Mulai dari shalat? Orang Islam sendiri jarang yang shalat. Gak shalat masuk neraka, kalau shalat gak sempat… Dan ibadah yang paling sulit adalah shalat” (hlm. 9).

Alasan murtad dengan argumen shalat memberatkan sangat tidak ilmiah. Bagi umat Islam, shalat sama sekali tidak memberatkan bahkan menjadi identitas keimanan (An-Nisa 103) yang mengoneksikan diri kepada Allah (Qs Thaha 14) yang mencegah perbuatan keji dan munkar (Al-’Ankabut 45).

Rasulullah SAW menegaskan bahwa shalat adalah identitas keislaman, karena garis batas antara mukmin dan kafir: “Batas antara seorang muslim dengan kemusyrikan dan kekufuran adalah meninggalkan shalat” (HR Muslim).

Shalat adalah tiket ke surga Firdaus (Al-Mu’minun 9-11), dan sebaliknya orang yang tidak shalat pasti masuk neraka Saqar (Al-Muddatstsir 42-43).

Ibadah shalat yang dilakukan kaum Muslimin adalah salah satu kehebatan Islam yang tidak dimiliki Kristen. Dengan mudah umat Islam bisa beribadah shalat meneladani tuntunan Nabi Muhammad SAW, karena ritualnya ditentukan secara tauqify baik gerakan, bacaan maupun syarat dan rukunnya.

Hal ini berbeda dengan umat Kristen yang tidak punya pegangan ibadah yang sesuai dengan teladan Yesus Kristus. Karena Alkitab (Bibel) baik Perjanjian Baru maupun Perjanjian Lama, sama sekali tidak mencatat ritual ibadah Yesus secara detil.

Akibatnya, Pendeta Udin dan umat Kristen lainnya merekayasa sendiri ritual ibadah. Misalnya, merayakan Natal tanggal 25 Desember untuk memperingati kelahiran Yesus yang mereka anggap sebagai tuhan (hari ulang tahun kelahiran tuhan), padahal Bibel tidak pernah menyatakan Yesus lahir tanggal 25 Desember.

Dengan beribadah mengikuti Nabi Muhammad SAW, sesuai tuntunan Al-Qur’an dan Sunnah, layak bila umat Islam mengharap ridha Allah dan surga-Nya.

Sementara Pendeta Udin yang mengklaim sebagai pengikut Yesus tapi tidak bisa beribadah sesuai tuntunan Yesus, berani mengklaim dirinya pasti masuk surga? Al-Qur’an surat Al-Baqarah 111 menyebut surga orang seperti ini sebagai angan-angan kosong belaka (tilka amaniyyuhum).

Dengan kata lain, orang seperti Pendeta Udin ini adalah kaum php (pengobral harapan palsu)!!!

PENDETA UDIN BUTA SEJARAH

Murtadin yang memiliki nama baptis Saifuddin Abraham ini menuduh Al-Qur’an penuh dengan kontradiksi (pertentangan) ayat yang tidak bisa dijawab oleh para ulama maupun ahli tafsir Al-Qur’an. Ayat yang dituduh kontradiksi dengan sejarah itu adalah sebagai berikut:

“Al-Qur’an mengandung cacat sejarah, geografis, doktrin bahkan secara gramatikal dan sebagainya. Contoh Al-Qur’an melakukan kesalahan fatal, mengatakan Maryam itu ibu Yesus adalah Miryam saudara Harun, yaitu kakaknya Musa. Padahal masa antara harun dan Yesus itu 1.500 tahun… Al-Qur’an melakukan kesalahan fatal dengan menyebut Miryam saudara Harun tertukar dalam Al-Qur’an adalah Maryam ibu Yesus Kristus” (hlm. 21).

Asal tuduh, Pendeta Udin sama sekali tidak menyebut ayat Al-Qur’an yang dimaksud. Tapi biarlah, penulis sudah hafal ayat yang dituduhkan, karena tuduhan ini sudah usang dan terlalu sering penulis dengar. Ayat yang dituduh keliru itu adalah sebagai berikut:

“Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. Kaumnya berkata: Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar. Hai saudara perempuan Harun, ayahmu sekali-kali bukanlah seorang penjahat dan ibumu sekali-kali bukanlah seorang pezina” (Qs. Maryam 27-28).

Para pendeta menganggap julukan/panggilan “Ya Ukhta Harun” (wahai saudara perempuan Harun) kepada Maryam adalah kesalahan fatal, karena jarak antara Maryam dengan Harun terpaut sekitar 1.500 tahun.

Dalam kitab-kitab tafsir terdapat beberapa pendapat tentang siapa Harun yang dimaksud dalam surat Maryam 28. Tafsir Al-Qurthubi merinci ada lima pendapat, dan yang paling kuat adalah pendapat Qatadah, bahwa pada waktu itu di kalangan bani Israel ada seorang abid (rahib) yang bernama Harun. Karena Maryam juga seorang abid (rahib) yang taat beribadah, maka dia biasa dipanggil sebagai “saudara Harun.” Jadi, kalimat “Ya Ukhta Harun” pada surat Maryam itu berarti “Ya hadzihil mar’atus-shalihah.” Pendapat yang kelima ini disepakati oleh tafsir Qurthubi, Ibnu Katsir dan Al-Jalalain.

Hal ini pernah ditanyakan kepada Rasulullah SAW. Beliau balik bertanya kepada penanya, “Apakah dia tidak mengetahui bahwa Bani Israil biasa menamakan anak-anak mereka menurut nama nabi-nabi dan wali-wali mereka?” (Ruhul-Bayan, jilid 6 hlm 16; Tafsir Ibnu Jarir, jilid 16 hlm 52).

Dalam tradisi semitik, sebutan anak (Arab=bin, Ibrani=ben), ibu (Arab=umm, Ibrani=ém) dan saudara (Arab=akhun, Ibrani=akh) tidak selamanya bermakna hakiki. Kata-kata ini sering dipakai dalam arti luas yang bermakna metafora (kiasan).

Dalam belasan ayat Bibel, Yesus disebut sebagai “Anak Daud” (Matius 1:1, 9:27, 21:9, 15:22, 20:30-31, 21:15, 22:42, Markus 10:47-48, 12:35, Lukas 18:38-39, 20:41), anak Daud adalah Nabi Sulaiman, bukan Yesus. Selain itu,  jarak waktu antara Yesus dengan Daud berselang 750 tahun dan Yesus tidak punya ayah kandung.

Julukan seseorang yang shalih biasa dinisbatkan kepada leluhurnya yang terkenal keshalihannya. Jika Nabi Isa boleh disebut sebagai anak Daud karena sama-sama shalih, maka Maryam pun boleh disebut sebagai “anak Musa,” karena keduanya satu jalur silsilah dan sama-sama shalih. Karena Nabi Musa punya saudara bernama Harun, maka otomatis Maryam boleh disebut “saudara perempuan Harun” dalam arti metafora, bukan denotatif.[]